PARTUTURAN NI HALAK SIMALUNGUN

Senin, 27 April 2009

Anggo batta simalungun, tutur do patugahkon pardohor atap pardaoh ni partalianni pardiha-dihaon (kekeluargaan). Napatugah ma ijon sonaha ragam ni partuturan ai:


A. Tutur Manorus ( tutur Langsung)

1. Ompung :

orang tuani bapa atap inang diri, sanina ni bapa ni bapa/inang diri. Sapanganonkon ni oppung atappe paribanni oppung diri.

2. Bapa/Amang :

Simada niombah bandiri ( bapak kandung), adong do homa na manggoran ”Apa”.



3. Inang :

Simada niombah ban diri ( ibu kandung)

4. Abang :

Sikahanan partubuhni hanbendiri

5. Anggi :

Sianggian partubuhni hanbendiri


6. Botou :

sanina diri tapi marbeda jenis kelamin pakon hita


7. Amboru :

Botouni bapa diri atappe botou sanina ni bapa diri atau botou paribanni bapa diri atap botou ni makkela diri. Anggo naboru diri, maramboru do diri bani inang ni halahoan diri atap amboru ni halahoan diri atap simatua bi na margaweihon diri.

8. makkela :

Bapa halahoan ni amboru diri atap sanina paribanni bapa, simatua ni boto banua diri atap suamini amboru diri.

9. Tulang :

Botou ni idang diri, orang tua/bapani binuat diri.

10. Atturang :

binuatni tulang, binuatni sanina ni tulang na sahaturunan sidea, inangni besan.

11. Parumaen :

Binuatni anak diri, binuatni anak ni sanina diri, marparumaen do homa amboru diri bani binuat diri age makkela diri. Marparmaen do homa diri bani boru ni botoni binuat diri.

12. Nasibesan :

Binuatni botouni binuat diri, binuatni botouni saninani binuat diri. Anggo naboru diri marbesan do bani na mambuat botouni binuat halahoan diri.

13. Hela :

Halaoanni boru diri barang boruni sanina atappe pariban diri

14. Gawei/Eda :

Tuturni naboru hubani binuatni botouni atap botou banua halahoan diri atau binuatni boto banua diri.

15. Lawei :

Na mambuat botou diri, nam mambuat botou banua diri; atap halaoanni boruni amboruni binuat diri.

16. Botou banua :

Boruni amboru diri, anggo naboru diri marbotou banua ma diri bani anak ni tulang diri.

17. pahompu :

Niombah ni anak atap pe boru diri, atap anakni botou banua diri, atap anakni pariban diri.

18. Nono :

Pahompuni anak diri, adong do homa i piga-piga daerah i simalungun na manobut pahoppuni boru diri.

19 Nini :

Pahoppuni boru diri, adong do homa ipiga-piga daerah i simalungun na manobut pahoppuni boru diri

20. Sima sima :

Noimbah ni nono atappe nini diri.

21. Siminik :

Garis keturunan mando ijon janah biasani menyangkut hubani nilai religius



B. Tutur Holmouan (Kelompok)

Na patorang ma use batta jujurni tutur ibagas holmuan ni mardiha-diha Humbani tutur holmuan on do boi taridah sonaha turpani/sogihni pardalan ni adat i tongah jabu ni hita simalungun:

1. ompung nini :

Bapani ompung diri

2. Ompung martinodohan :

Marsanina ompung diri

3. Ompung dalahi :

Bapa ni bapa diri, anggo oppung si naboru dong na manggoran inang tutua. I piga-piga daerah bapani/inangni inang diri isobut do ompung.

4. Bapa Tua :

Abang ni bapa diri, adong do homa i piga-piga daerah i simalungun na manobut bapa godang

5. Bapa godang :

Abang ni bapa diri ( bapa tua )

6. Inang tua /inang godang :
binuat ni bapa godang atappe kakak ni inang diri.

7. Bapa tongah

Siditongah partubuhni mangihutkon bapa/inang, bani binuat ni mar ingan tongah ma diri

8. Bapagian

Anggini bapa diri ( adong na margorang bapa anggi). Bani binuat ni marinang gian/inang anggi ma diri.

9. Sanina sapanaganonkon :

Martinodohkon diri saamang/sabapa/ sapanrut-rutan atappe sanina bapa atap sanina oppung/oppung nini parsadaan diri atap sa morga

10. Sapanganonkon

Tulang ni hela diri, marsanina inang diri

11. pariban :

Sapambuatan diri atappe marsanina binuat diri.

12. Tondong bolon/jabu :

Pambuatan diri kandung, orang tua atap botouni binuat diri ( tulang pamupus niombanh diri)

13. Tondong pamupus :

Botou ni inang diri ( namamupus diri)

14. Tondong Bona

Tulang ni bapa diri ( na mamupus bapa)

15. Tondong ni mata ni ari

Tulang ni oppung diri ( namamupus oppung diri kandung)

16. Tondong ni tondong

Tondong ni tondong diri/ tulang ni binuat diri

17. ToNdong mangihut

Tondong mangihutkon anak diri. Tondong mangihuthon sanina bapa atappe sanina diri ( adong do na manobut tondong riap)

18. Anak boru jabu (ABJ)

Makkela diri na dop irajahon, biasani makkela sikahanan, on ma ihut-ihutan sagala boru. Si partanggung jawab, ibagas horja adat bani malas barang pusok ni urhur. Adong do na manobut Anak boru sihabolonan.

19. Panogolan :

Anakni botou diri atappe boru ni botou diri ( ambulu do panogolan dungut pe anggo hella namanombaki)

20. Boru ampuan

Namambuat boru diri( marga na legan humbani panogolan diri)

21. Anak Boru mintori (ABM)

Tubuh ni botou diri naboru atappe namambuat panogolan diri naboru.

22. Anak boru mangihut

Lawei marihutkon tutur botou atappe boru marhalahon ni sanina atap marhalahon ni inang.

23. Anak boru sanina (ABS)

Anak boru mintori na samargahon pakon diri. Janah adong homa na manobut abs on gamot. Tugas pakon fungsini anak boru sanina aima boi jadi sanina boi do homa gabe boru. Nabikkat jadi anakboru sanina aima humbani tutur sanina atappe sapanganonnkon diri, anggo lang dong be hunbani si biak boru ( na bijak marsahap ampa mangatur).

Klick disini untuk baca selengkapnya....

MORGA-MORGANI SIMALUNGUN

Purba :
1. Tambak
2. girsang
3. Pakpak
4. Tambun Saribu
5. Sidadolog
6. Dasuha


7. Sigumonrong
8. Siboro
9. Sidagambir
10. Tanjung
11. Silangin
12. Tondang
13. Manorsa
14. Tuah
15. Sihala
16. Ampa haganup morga na masuk hubani morga purba na manjalo pakon manghagoluhkok adat simalungun.

Saragih
1. Garinging
2. Sumbayak
3. Sidauruk
4. Turnip
5. Simarmata
6. Sitio
7. Dajawak
8. Sitanggang
9. Munthe
10. Simanihuruk
11. Sidasalak
12. Sijabat
13. Ampa haganup morga na masuk hubani morga saragih na manjalo pakon manghagoluhkon adat simalungun

Damanik
1. Rappogos
2. Ambarita
3. Tomok
4. Gurning
5. Cholia
6. Sarasan
7. Usang
8. Malayu (malau)
9. Limbong
10. Ampa haganup morga na masuk humbani damanik na manjalo pakon manghagoluhkon adat simalungun.

Sinaga
1. Bonor
2. Appuratus
3. Uruk
4. Sidasuhut
5. Sidallogan
6. Simandalahi
7. Simanjorang
8. Simaibang
9. Sidahapittu,
10. Porti
11. Dadihoyong hataran
12. Dadihoyong sinabodat
13. Ampa haganup marga na masuk humbani morga sinaga na manjalo pakok manghagoluhkon adat simalungun

Anggo sapari opat dassa marga na banggal i Simalungun, tapi sonari dong do piga piga morga na dop manjalo pakon manghagoluhkon/maradat simalungun, aima :
Silalahi, sipayung, sitopu, Lingga, Haloho, Sinurat, pakon na legan (pnl).

Tiap tiap morga tarbagi atap na piga-piga use,
Misalni , Saragih sumbayak, aima :
Rumah tongah, Parhuluan, Raya bayu, Pardalantapian, Pamajuhi

Hasil seminar simalungun tahun 1964 isobut , Halak simalungun aima na manjalo pakon na makkagoluhkon budaya simalungun bagi pargoluhanni.

Klick disini untuk baca selengkapnya....

FALSAFAH BUDAYA SIMALUNGUN

Budaya terdiri dari ada istiadat, bahasa dan lain sebagainya. Berdasarkan hasil seminar simalungun ditetapkan bahwa budaya simalungun didasari pada ” Hobonaran do bona” Kebenaran adalah pangkal, dan hal ini juga telah di jadikan sebagai motto lambang kabupaten Simalungun. Begitu juga dengan ” Papangabei manoktok matei” yang artinya bersama-sama membangun jembatan atau bergotong royong/bahu membahu untuk membangun. Telah di tetapkan juga sebagai motto lambang Kota pematang siantar.

Falsafah budaya simalungun tercermin pada falsafah adat simalungun yaitu : Tolu sahundulan, lima saodoran.



Tolu sahundulan : tiga pada satu tempat, yaitu terdiri dari :

  1. sanina
  2. Tondong
  3. Boru

Semboyan tolu sahundulan :

Sanina pangalupan riah

Tondong pangalopan podah

Boru pangalopan gogoh

Kemudian hal yang penting ditekankan dalam menjalankan falsafah ini adalah :

Marsanina maningon pakkei, manat.

Martondong ningon hormat

Marboru ningon elek, pandei.

Dalam menjalankan suatu adat simalungun ada juga yang disebut dengan ”Suhu Ni Ampang” Ampang yaitu yang berasal dari kulit kambing. Suhi ni ampang dalam menerima dan menjalankan adat simalungun ada 4 (opat) yaitu:

I. Yang dianggap sebagai/menerima Tondong ( ( sipanganon/ bolini boru/ Gori)

1. Suhut (Orang tua)

2. Sanina ( Bapa tua)

3. Tondong

4. Anak boru Jabu

II. Yang dianggap/menerima sebagai Boru ( manjalo hio sanggah pa Ompo anak):

1. Suhut

2. Sanina ( Bapa tua)

3. Niombah dalahi na dob marhajabuan (Nasikaha)

4. Anak boru jabu

Ehm.,,, marbahasa simalungun ma lah ,,,

Falsafah adat tolu sahundulan aido na gabe panripunnan ni tutur bani simalungun, halani haganupan tutur i simalungun pangibulanni tarbagi 3 (tolu) bagian banggal ma ai :

  1. Sibiak sanina
  2. Sibiak Tondong
  3. Sibiak Boru

Somal do igoran sitolu sahundulan, simbolni aima: Bonang manalu atap bani saputangan pinolang-polan. Ase anggo bani horja adat ningon sadalanan do na tolu on ase tipak horja in. Sanina pangalopan riah, Tondong pangalopan podah, boru pangalopan gogoh.

Anggo marsanina ningon manat do diri, anggo dong sada masalah na marsalisih pandapot urah do manrutta, ai mintor do tarluar : “ ai aha deba na marsigarami panggilinganni bei do”.

Bani tondong hormat, dong do hata sapari mangkatahon, naibata na ni idah do anggo tondong. Rado melus suan suanan diri anggo nagorani tondong diri, tenger pe sambubu na pinupus ni tondong do.

Bani boru ningon elek/pandei do, ai boru do basikah ni jabu diri. Ningon pandei diri mangeleksi baik marhitei sahap appa pambaenan.

“Asarni hatinong-hatinong i babouni tapian

Anggo mamasu masu tondong

Sai tambah ma passarian”

Bani simalungun halani pangkei janah luas do marpamili. Tolu sahundulan, ikembangkok jadi lima, na isabut “lima saodoran” aima :

  1. Suhut
  2. Tondong
  3. Boru
  4. Tondong ni tondong
  5. Anak boru mintori ( boru ni boru)


Klick disini untuk baca selengkapnya....

MARGA SEMBIRING PADA MASYARAKAT KARO

Sabtu, 25 April 2009

MARGA SEMBIRING PADA MASYARAKAT KARO
Oleh Pertampilan S. Brahmana


Pendahuluan

Masyarakat Karo adalah salah satu etnis yang ada di Sumatera Utara. Etnis ini masuk ke dalam etnis Batak. Secara administrasi negara, Karo sebagai wilayah adalah sebuah Kabupaten dengan luas wilayah 2.127,25 Km2 atau 3,01 % dari luas wilayah Propinsi Sumatera Utara.


Akan tetapi bila membicarakan wilayah budaya masyarakat Karo secara tradisional, masyarakat Karo tidak hanya mencakup Kabupaten Dati II Karo sekarang ini saja, tetapi mencakup kewedanaan Karo Jahe yang mencakup daerah tingkat II Deli Serdang, terdiri dari Kecamatan Pancurbatu, Kecamatan Biru-Biru, Kecamatan Sibolangit, Kecamatan Lau Bakeri dan Kecamatan Namorambe (Tambun, 1952:177-179), Kecamatan Kutalimbaru, Kecamatan Gunung Meriah, Kecamatan STM Hulu, Kecamatan STM Hilir, Kecamatan Bangun Purba, Kecamatan Galang, Kecamatan Tanjong Morawa, Kecamatan Deli Tua, Kecamatan Patumbak, Kecamatan Sunggal (Brahmana, 1995:11). Di daerah tingkat II Langkat mencakup Kecamatan Sei Binge, Kecamatan Salapian dan Kecamatan Bahorok, Kecamatan Kuala, Kecamatan Selesai dan Kecamatan Padang Tualang. Di daerah tingkat II Dairi, di Kecamatan Tanah Pinem, Kutabuluh, di daerah tingkat II Simalungun di sekitar perbatasan Karo dengan Simalungun, dan di daerah Aceh Tenggara (Prop NAD). Di daerah-daerah ini banyak ditemukan masyarakat Karo.

Masyarakat Karo dan Hindu

Dalam beberapa literatur tentang Karo, etimologi Karo berasal dari kata Haru. Kata Haru ini berasal dari nama kerajaan Haru yang berdiri sekitar abad 14 sampai abad 15 di daerah Sumatera Bagian Utara. Kemudian pengucapan kata Haru ini berubah menjadi Karo. Inilah diperkirakan awal terbentuknya nama Karo.

Menurut Sangti (1976:130) dan Sinar (1991:1617), sebelum klen Karo-Karo, Ginting, Sembiring, Tarigan dan Perangin-Angin menjadi bagian dari masyarakat Karo sekarang, telah ada penduduk asli Karo pertama yakni klen Karo Sekali. Kedatangan kelompok klen Karo-Karo, Ginting, Sembiring, Tarigan dan Perangin-Angin, akhirnya membuat klen pada masyarakat Karo semakin bertambah. Klen Ginting misalnya adalah petualangan yang datang ke Tanah Karo melalui pegunungan Layo Lingga, Tongging dan akhirnya sampai di Dataran Tinggi Karo. Klen Tarigan adalah petualangan yang datang dari Simalungun dan Dairi. Perangin-angin adalah petualangan yang datang dari Tanah Pinem Dairi. Sembiring diidentifikasikan berasal dari orang-orang Hindu Tamil yang terdesak oleh pedagang Arab di Pantai Barus menuju Dataran Tinggi Karo, karena mereka sama-sama menuju dataran tinggi Karo, kondisi ini akhirnya, menurut Sangti mendorong terjadi pembentukan merga si lima (Marga yang lima). Pembentukan ini bukan berdasarkan asal keturunan menurut garis bapak (secara genealogis patrilineal) seperti di Batak Toba, tetapi sesuai dengan proses peralihan pertumbuhan dan perkembangan masyarakat Karo Tua kepada masyarakat Karo Baru yakni lebih kurang pada tahun 1780. Pembentukan ini berkaitan dengan keamanan, sebagai salah satu jalan keluar untuk mengatasi pergolakan antara orang-orang yang datang dari kerajaan Aru dengan penduduk asli.

Kini hasil pembentukan klen ini akhirnya melahirkan merga si lima (klen yang lima) yang tidak dapat dipisahkan dari masyarakat Karo saat ini. Akhirnya masyarakat Karo yang terdiri dari merga si lima yang berdomisili di Dataran Tinggi, kemudian menyebar ke berbagai wilayah di sekitarnya, seperti ke Deli Serdang, Dairi Langkat, Simalungun dan Tanah Alas (Aceh Tenggara). Bahkan secara individu kini mulai menyebar ke seluruh wilayah Indonesia, maupun ke luar wilayah negara Indonesia.

Tidak dapat disangkal, walaupun kebudayaan Hindu telah mengalami masa surut pada daerah di Indonesia akibat didesak oleh Islam dan Kristen, namun sisa-sisa keberadaannya yang bersifat monumental masih banyak ditemukan. Di Sumatera, di Jawa maupun di daerah lainnya, dalam bentuk fisik, masih kokoh berdiri bangunan Candi, sedangkan dalam bentuk non-fisik, seperti agama Hindu, bahasa maupun tatacara kehidupan masyarakat masih dapat ditemui pada kelompok-kelompok masyarakat Indonesia tertentu. Khusus pada masyarakat Karo, peninggalan Hindu yang paling monumental adalah marga yaitu marga Sembiring.

Marga Sembiring dan Keturunan Masyarakat Hindu

Dari sekian banyak peninggalan Hindu yang terdapat pada masyarakat Karo, barangkali yang keabadiannnya kelak melebihi usia bangunan Candi adalah marga yaitu marga Sembiring.

Sejak kapan resmi Sembiring menjadi bagian dari marga masyarakat Karo, tidak diketahui pasti. Tetapi diperkirakan Sembiring ini adalah marga yang termuda dari lima cabang marga yang ada pada masyarakat Karo.

Sembiring berasal dari kata Si + e + mbiring. Mbiring artinya hitam. Si e mbiring artinya yang ini hitam. Melihat makna kata Si e mbiring, kiranya cukup jelas bahwa yang dimaksud adalah segerombolan manusia yang berkulit hitam. Bagi penduduk Asia Tenggara, orang-orang yang berkulit hitam ini adalah orang Tamil atau Keling yang berasal dari Asia Selatan (India).

Penyebaran atau kedatangan orang-orang Tamil ini diperkirakan tidak bersamaan waktunya. Penyebarannya secara bergelombang. Kedatangan mereka ke dataran tinggi Karo, tidak secara langsung. Boleh jadi setelah beberapa tahun atau puluhan tahun menetap di sekitar pantai Pulau Sumatera. Mereka ini masuk ke dataran tinggi Karo, boleh jadi terutama disebabkan terdesak oleh pedagang-pedagang Arab dengan Agama Islamnya.

Brahma Putro menyebutkan kedatangan orang Hindu ini ke pegunungan (Tanah Karo) di sekitar tahun l33l-l365 masehi. Mereka sampai di Karo disebabkan mengungsi karena kerajaan Haru Wampu tempat mereka berdiam selama ini diserang oleh Laskar Madjapahit. akan tetapi ada pula yang memberikan hipotesa, penyebaran orang-orang Tamil ini akibat terdesak oleh pedagang-pedagang Arab (Islam) yang masuk dari Barus.

Orang-orang Tamil (+ pembauran) yang kalah bersaing ini lalu menyingkir ke pedalaman pulau Sumatera, salah satu daerah yang mereka datangi adalah Tanah Karo. Menurut cerita-cerita dari tetua, kedatangan mereka di Tanah Karo diterima dengan baik. Mereka disapa dengan si mbiring. Akhirnya pengucapan si mbiring berubah menjadi Sembiring dan kemudian menjadi marga yang kedudukannya sama dengan marga yang lain.

Adapun pembagian marga Sembiring, setelah resmi menjadi bagian dari masyarakat Karo adalah sebagai berikut

No

Sembiring Desa Asal (Kuta Kemulihen)
1 Kembaren Samperaya, Liangmelas
2 Sinulaki Silalahi, Paropo
3 Keloko Pergendangen, Tualang, Paropo
4 Pandia Seberaya, Payung, Beganding
5 Gurukinayan Gurukinayan, Gunungmeriah
6 Brahmana Rumah Kabanjahe, Perbesi, Limang, Bekawar
7 Meliala Sarinembah, Kidupen, Rajaberneh, Naman, Munte
8 Depari Seberaya, Perbesi, Munte
9 Pelawi Ajijahe, Perbaji, Selandi, Perbesi, Kandibata.
10 Maha Martelu, Pandan, Pasirtengah
11 Sinupayung Jumaraja, Negeri
12 Colia Kubucolia, Seberaya
13 Pandebayang Buluhnaman, Gurusinga
14 Tekang kaban
15 Muham Susuk, Perbesi
16 Busok Kidupen, Lau Perimbon
17 Sinukaban Tidak diketahui lagi desa asalnya
18 Keling Rajaberneh, Juhar
19 Bunu Aji Kutatengah, Beganding
20 Sinukapar Sidikalang, Sarintonu, Pertumbuken

Catatan: Desa asal ini dapat berarti desa yang dibangun atau didirikan oleh subklen marga tersebut, atau desa awal yang mereka tempati sejak menjadi bagian dari masyarakat Karo atau desa asal mereka dari daerah luar budaya Karo. Beberapa desa asal ini seperti Silalahi, Paropo, tidak terletak dalam wilayah Kabupaten Karo, tetapi terletak dalam wilayah Batak yang lain.


Klen Sembiring pada masyarakat tersebut di atas berasal dari dua sumber, sumber pertama yang berasal dari Hindu Tamil dan yang kedua berasal dari Kerajaan Pagarruyung. Sembiring yang berasal dari Hindu Tamil disebut Sembiring Singombak. Dijuluki Sembiring Singombak karena dahulu, apabila ada keluarga mereka yang meninggal dunia, mereka tidak mengubur jenasahnya tetapi memperabukannya (dibakar) dan abunya ditaburkan di Lau Biang (Sungai Wampu). Mereka ini berpantang memakan daging anjing. Sembiring Singombak ini terdiri dari 15 sub marga yaitu Brahmana, Pandia, Colia, Gurukinayan, Keling, Depari, Pelawi, Bunu Aji, Busok, Muham, Meliala, Pande Bayang, Maha, Tekang dan Kapur.

Kelompok Sembiring Brahmana, Pandia, Colia, Gurukinayan dan Keling menganggap mereka seketurunan, sehingga mereka tidak boleh mengadakan perkawinan antar sesama mereka. Demikian pula dengan Depari, Pelawi, Bunu Aji dan Busok, mereka ini juga menganggap seketurunan dan pantang mengadakan perkawinan antar sesama mereka. Namun kesembilan sub marga Sembiring yang terbagi ke dalam dua kelompok ini, boleh mengadakan perkawinan sesama mereka di luar dari kelompoknya.

Sedangkan Sembiring yang berasal dari Kerajaan Pagarruyung terdiri dari lima sub marga yaitu Sembiring Kembaren, Keloko, Sinulaki, Sinupayung dan Bangko. Kelompok Sembiring ini juga memperabukan jenasah keluarga mereka yang meninggal dunia, tetapi abu jenasahnya mereka kubur. Bukan dibuang seperti yang dilakukan kelompok Sembiring Singombak. Mereka ini tidak berpantang memakan daging anjing.

Sama seperti kelompok Sembiring Singombak, kelompok Sembiring yang berasal dari Kerajaan Pagarruyung ini juga dilarang mengadakan perkawinan sesama mereka. Khusus untuk Sembiring Bangko. Kelompok ini sekarang berdomisili di Alas, Aceh Tenggara dan sudah menjadi bagian dari masyarakat Alas, seperti halnya para keturunan Raja Hindu Pagarruyung yang menetap di Sumatera Barat sudah pula menjadi bagian dari masyarakat Minangkabau. Saat ini pada umumnya kelompok marga Sembiring ini sudah memeluk agama Kristen atau Islam dan tidak lagi memperabukan jenasahnya seperti dahulu.

Adapun penyebab lahirnya sub-sub marga ini beberapa diantaranya, diduga berasal dari nama daerah asal mereka di India. Misalnya Sembiring Pandia diduga berasal dari daerah Pandya, Colia dari daerah Chola, Tekang dari daerah Teykaman, Muham dari daerah Muoham, Meliala dari daerah Malaylam, Brahmana dari kelompok Pendeta Hindu.

Dalam hal ini, kelompok marga Sembiring dalam masyarakat Karo, tidak memitoskan asal usulnya seperti etnis atau kelompok marga lain. Misalnya Batak Toba, yang mengusut asal-usul leluhurnya dari langit yang turun di puncak gunung Pusuh Buhit (Toba), atau yang mengusul asal usulnya dan berkesimpulan dari lapisan yang paling indah yang mereka sebut Tetoholi Ana'a yang turun di wilayah Gomo (Nias), atau yang mengkaitkannya dengan turunan Raja Iskandar Zulkarnain yang turun di Bukit Siguntang Palembang (Melayu).

Dalam masyarakat Karo mitos tersebut berkaitan dengan totem (totem yaitu kepercayaan adanya hubungan khusus antara sekelompok orang dengan binatang atau tanaman atau benda mati tertentu). Misalnya haram mengkonsumsi daging binatang seperti Kerbau Putih, oleh subklen Sebayang, Burung Balam oleh subklen klen Tarigan, Anjing oleh subklen Sembiring Brahmana.

Penutup

Dari uraian-uraian di atas, jelaslah bahwa orang-orang yang bermarga Sembiring pada masyarakat Karo pada mulanya bukanlah orang "Karo Asli". Mereka adalah penduduk pendatang yang kemudian berbaur dengan penduduk setempat, yang akhirnya menjadi bagian yang tidak dapat dipisahkan dari masyarakat Karo. Gejala-gejala seperti ini dapat disamakan dengan keadaan penduduk di pedesaan daerah Karo saat ini.

Di pedesaan Karo sekarang ini banyak penduduknya "bukan" lagi orang Karo tetapi sudah diisi dengan penduduk pendatang seperti dari Suku Jawa, mereka akhirnya fasih berbahasa Karo dan diberi marga dan justru lebih Karo dari individu Karo sendiri. Artinya banyak dari mereka lebih memahami adat istiadat masyarakat Karo daripada individu Karo tersebut.

Ciri-ciri utama yang kini masih dapat dikenali dari keturunan Hindu ini adalah marganya. Marganya mengingatkan kepada asal-usulnya, tetapi bila dilihat dari fisik atau warna kulit sudah semakin sulit. Banyak yang bermarga Sembiring tidak lagi berkulit Hitam seperti asal-usulnya, malah banyak yang berkulit kuning langsat mirip bangsa lain seperti Cina.

Dalam pengertian sempit Sembiring hanyalah yang terdapat dalam masyarakat Karo, tetapi dalam pengertian luas (lebih luas) bukan hanya yang terdapat pada masyarakat Karo saja, tetapi semua keturunan yang berasal dari Asia Selatan yang sekarang sudah membaur dengan penduduk setempat, yang ada di wilayah Indonesia. apakah itu di Aceh yang sudah menjadi bagian dari masyarkat Aceh, di Sumatera di luar masyarakat Karo yang sudah menjadi bagian dari masyarakat setempat. Di Sumatera Barat seperti keturunan Raja Hindu Pagarruyung yang lain yang sudah menjadi bagian dari masyarakat Minang, Jambi, Riau.

Manfaat Pengungkapan Histografi Tradisional

Apa manfaat pengungkapan histografi tradisional seperti ini? Manfaat pengungkapan histografi tradisional seperti ini adalah untuk menunjukkan bahwa boleh jadi, apa yang kita klaim sebagai kemurnian etnis misalnya etnis X, etnis Y, bukanlah berasal dari klaim etnis yang murni. Mereka yang mengidentifikasi kelompoknya sebagai etnis X, etnis Y kini, dahulu kala sebenarnya boleh jadi berasal dari dukungan individu-individu etnis lain yang berasimiliasi, membaur yang akhirnya menjadi bagian etnis X, etnis Y tersebut pada hari ini, antara lain seperti yang terjadi pada masyarakat Karo.

Di luar masyarakat Karo, kasus yang sama dan hampir sama misalnya di Aceh. Dari data sejarah etnis Aceh ada pandangan yang mengatakan Aceh itu adalah akronim dari A (Arab), C (Campa), E (Eropah – Portugis) dan H (Hindi – Hindu). Pandangan ini berasal dari kemiripan bentuk fisik orang Aceh saat ini dengan bangsa-bangsa yang disebut di atas. Misalnya masyarakat Aceh yang tinggal di Kabupaten Aceh Besar, banyak yang bergelar Sayid atau Syarifah, fisik mereka menyerupai orang Arab. Masyarakat Lamno di Aceh Barat menyerupai orang Portugis, masyarakat Aceh di Sigli (Pidie) dan Lhokseumawe (Aceh Utara) banyak yang mirip India (Tamil). Di Sumatera Barat, keturunan Raja Hindu Pagarruyung. Sedangkan di luar Pulau Sumatera, misalnya masyarakat Betawi. Masyarakat Betawi ada yang berasal dari keturunan bangsa Eropah (Portugis atau Belanda). Kini para pembauran tersebut sudah menjadi bagian dari masyarakat etnis tersebut.

Kesadaran, pemahaman seperti ini sangat penting, agar kita sebagai individu atau sebagai kelompok tidak mudah terjebak dalam klaim kemurnian etnis, padahal dalam klaim itu ada spirit provokasi yang dilakukan oleh kalangan tertentu untuk kepentingannya apakah itu atas nama etnis untuk kepentingan diri si elit, untuk kelompok si elit atau mungkin aspirasi politik si elit di era otonomi daerah ini khususnya dalam kepentingan pilkada atau kepentingan lainnya yang bersifat merusak spirit multikulturalisme atau pluralisme bangsa yang sudah terbangun sejak dahulu kala, sebelum Indonesia menjadi satu negara.

Kepustakaan

Anonim. 1976. Monografi Daerah Sumatera Utara. Jakarta: Depdikbud.
Bangun, Tridah. 1986. Manusia Batak Karo. Jakarta: PT. Inti Idayu Pers.
Brahmana, L.S. 1995. Menelusuri Wilayah Bahasa Karo. Medan: Tenah.
Brahmana, Rakutta S. 1985. Corat-Coret Budaya Karo. Medan: Ulamin Kisat.
Hutauruk, M. 1987. Sejarah Ringkas Tapanuli: Suku Batak. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Neumann, J.H. 1972. Sebuah Sumbangan: Sejarah Batak Karo. Jakarta: Bharata.
Prinst, Darwan-Darwin. 1986. Sejarah dan Kebudayaan Karo. Bandung: Yirama.
Putro, Brahma. 1981. Karo Dari Jaman Ke Jaman I. Medan: Yayasan Massa.
Sebayang, R.K. 1986. Sejarah Sebayang Mergana. Medan.
Tambun, P. 1952. Adat Istidat Karo. Djakarta: Balai Pustaka.
Tarigan, Sarjani (ed). 1986. Bunga Rampai Seminar Kebudayaan Karo Dan Kehidupan Masa Kini. Medan.
Yusuf, M. Djalil. 2002. Perekat Hati Yang Tercabik. Banda Aceh-Yogya: Penerbit Yayasan Ulul Arham (YUA) dan Pustaka Pelajar.


Penulis adalah Magister Kajian Budaya dengan Pengkhususan Sistem Pengendalian Sosial, dari Universitas Udayana Denpasar Tahun 1998 (kawarmedan@yahoo.com)

Tulisan ini pernah dipublikasikan pada Jurnal Dinamika Kebudayaan, Vol VII, No. 2, 2005 yang diterbitkan oleh Lembaga Penelitian Unversitas Udayana, Denpasar

Klick disini untuk baca selengkapnya....

Galeri Joe sembiring

Jumat, 24 April 2009








Klick disini untuk baca selengkapnya....

Rakut sitelu, Tutur siwaluh

Rakut si telu

1. Kalimbubu (Mehamat Erkalimbubu)

Kalimbubu adalah kelompok pemberi dara dalam Masyarakat Karo, kalimbubu ini ada beberapa jenis, yaitu:

- kalimbubu tua/ kalimbubu bena-bena;
- kalimbubu simupus/kalimbubu dareh;
- kalimbubu kampah;
- kalimbubu simajek dalikan;
- kalimbubu siperdemui;
- kalimbubu sembuyak;
- kalimbubu taneh/kalimbubu sinajek lulang;
- puang kalimbubu (kalimbubu dari kalimbubu);
- puang ni puang (kalimbubu dari puang kalimbubu).

2.Senina (Metenget Ersenina)

Senina adalah kelompok yang semarga dalam Masyarakat Karo, senina ini ada beberapa jenis, yaitu:

- sembuyak;
- senina siparibanen;
- senina sipemeren;
- senina sipengalon;
- senina sicimbangen.

3. Anakberu (Metami Man Anak Beru)
Anakberu adalah kelompok penerima dara dalam Masyarakat Karo, anak beru ini ada beberapa jenis, yaitu:

- anakberu ipupus/anakberu dareh;
- anakberu iangkip;
- anakberu sincekuh baka tutup;
- anakberu tua;
- anakberu singerana, sirunggu (singerakut bide);
- anakberu menteri;
- anakberu singikuri;
- anakberu singikuti.

TUTUR SIWALUH

1. Puang Kalimbubu
Puang kalimbubu adalah kelompok kalimbubu dari kelompok pemberi dara

2. Kalimbubu
Kalimbubu adalah kelompok pemberi dara

3. Senina/Sukut
Senina adalah orang-orang yang bermarga sama tetapi berlainan lineage dan merupakan kelompok yang empunya pesta/upacara

4. Sembuyak
Sembuyak adalah orang-orang yang bermarga sama dan satu lineage

5. Senina Sipemeren
Senina sipemeren adalah orang-orang yang walaupun tidak semarga, tetapi ibu kandung mereka bersaudara/semarga.

6. Senina Siparibenen
Senina siparibanen adalah orang-orang yang walaupun tidak semarga, tetapi istri mereka bersaudara.

7. Anakberu
Anakberu adalah kelompok penerima dara

8. Anakberu Menteri
Anakberu menteri adalah anakberu dari kelompok penerima dara atau anakberu dari anakberu

Klick disini untuk baca selengkapnya....

Dunia Banjarmasin


Banjarmasin adalah salah satu kota di indonesia yang sebenarnya memiliki potensi wisata yang cukup baek,,,Namun sayang potensi wisata ini kuarang di perhatikan oleh pemda setempat,,,
salah satu daerah wisata yang ada di banjarmasin adalah ,,, pasar terapung,,,

Pasar Terapung Kalimantan Selatan dikenal merupakan pasar tradisional urang banjar yang keberadaannya dari dulu sampai sekarang masih terus ada dan tetap bertahan. Pasar terapung, kenapa orang memberi julukan seperti itu?telintas mungkin muncul apa itu pasar terapung?seperti apa?

Pasar terapung sebutan sebuah pasar yang penjual dan pembelinya bertemu di atas perahu kecil atau orang banjar sering menyebutnya jukung. Perahu kecil?tentunya terpikir lagi..berarti pasar tersebut bukan di darat tetapi di atas sungai. Memang benar, pasar terapung adanya di atas sungai, penjual dan pembeli berinteraksi di atas sungai… itulah keunikan dari keberadaan pasar ini yang mungkin tidak kita dapati di daerah lain. selain keunikannya yang berdagang di atas sungai, gambaran kebudayaan masyarakatnya yang masih kental pun bisa kita lihat di pasar ini. sebagian besar penjual merupakan masyarakat asli Banjar yang tinggal dan berkehidupan di Banjarmasin.

Pasar ini bisa kita temukan setiap harinya namun pada jam-jam tertentu saja dan bahkan sangat ramai pada hari libur. karena memang pasar ini adanya pada pagi hari sekali tepatnya pada pukul 06.00 WITA selepas sholat subuh kita bisa berkunjung kesana dengan menempuh perjalanan 1 jam dengan naik kapal motor atau sebutan lain urang banjar klotok. Karena jaraknya yang jauh maka dari itu untuk mengunjunginya kita d tuntut untuk bangun pagi-pagi sekali dan melawan dinginnya pagi di atas sungai.


video

Klick disini untuk baca selengkapnya....

CEKALA PEKEPAR LAU (cerpen karo)

CEKALA PEKEPAR LAU

Suuu…” nina bulung-bulng kemusik I embus angina silumang, nambah bergehna wari. Matawari ndabuh ku sundutna, lawes ku ben nam. Perik-perik nepet asar i teruh sanggar si meduk-meduk i babo lingling.
Sabah suah enggo bagi si lino perban si muro pe lanai terbegi sora kotok-kotokna pebiarbiar perik simampus. Pet-pet ndube me rende emkap ngendeken simulih karaben i kerangan pulo-pulo kuta. Tempa ia mbiar kari kalak kebenen la nai ngidah dalan mulih.
”nggo ben!!”, ningku ngerana kisada janahku erbaju. Kutatap lau belin ingan kaperes erlangi-langi. Erdeso, malir ku suah. Kusagan isapku; kusempul gebukna rikut nulih kuelek kenjahe. Tapi ije pe melenget, bagi lengetna pusuhku ertangkel, ngukuri geluh kubaba.
”ahh....” ningku kumesah la kugejap ngidah sapo butar inganku ndube ras beru itink arih-arih erwayah-wayah, piga-piga tahun si enggo lewat. Kuje me ndube usur jingkangku ngadep-ngadep ate jadi, ate morah la sahun. Sebab gundari enggo me tading risona, erkiteken ate geget enggo tersereh man kalak. Kalak ningen ka sekali, lang labo situhuna. Sebab ia me gelgel kandu-kandu Birink Mergana sada nioga, teman sada jambur siramakken apar-apar. Teman ingan nuriken ukur sirembeb-rembeb, sebab ukur beru si ngumban langnga bo tereteh, sedangken belas-belas enggo me mambur i ture.

”Kaka... ”, nina beru itink ibas sada bergi enca piga-piga bulan erkuan. ” la lah aku ge-te-pe kendu saja , mesayang?”.

”engkai maka bage nindu mita?” ningku ngaloisa rikut kutare ayona. Bulan macem-macem nalsali kami.

”mbiar aku...., dagingku e ngenca atendu, birink!”, nina salu tungkuk. “tapi ukurndu ndauh”.na ayona rikut galang

“impal...!”, ningku manjar-manjar. “Enggo me kuukuri mbages-mbages, jadi kin ndube sura-sura kubaba, kam me pagi si rukan nakan, kam me temanku arih, temanku tawa ras ngandung, seh asa mate”.

Iangkatna ayona rikut galang kesahna; nina tempa erkusik: “malem kel ateku megi kata ndu e, Birink; saja...”, nina ka ngumputisa: ”Rugapandia usur ukurku sebab kam sekolah denga, janah tik nari pedauh ras aku.E maka tah lepus kam pagi kerabangen kutanta enda enggo kam sambarindu sedeban. Tah labo lit gunana ipegedang-gedang gia kari arih-arihta enda”.

” La lah kam si erpenulak nandangi biring mergana , maka bera-bera usur ukurndu, Itink?”, ningku alu ertutus ate. Itatapna matangku , kutare ayona.

Ketep kubayangken uga pagi akap kami riahna sepengodak sepengole ibabo pertibi enda, adi ia me pagi igelari anakku ”nande” ras aku ”bapa” na. Mawen pe ia tangkel iba nipiku.

Kuumputi ka ningku : ”Turang...tetaplah ukurndu, sebab aku lawes ku kuta kalam ndarami pemeteh nge kap; ciken geluhta pagi,. Mbera alu bage ula pagi siakap meserasa kal ngkaisken nakan si ben e ”.

Kutatap matana teriluh. ”Ia pe ertutus ate kepe”. Nina ukurku. Tempa lalit kuakap sinanggel amin gia skali ndai nande enggo me kujah kujenda erpagi-pagi ndarami man tambah ongkosku berkat. Sebab kol kami pe erbi i Berastagi labo lako.

” adi payo kin kata ndu e, kaka...., berkatlah kam pagi.Tutus ate erlajar gelah pedas sekolah ndu dung. Metenget erdalin, janah ula kam lupa erberita man bangku gelah mburo pagi ateku tedeh e” nina ka rikutken muniken ayona bas ampunku.

Kusapu-sapu bukna alu tanku. Kubegi sora kelsi-kelsi. Iluhna cires, dem-dem bas mata, pecah-pecah bas isang, mambur-ambur bas tenten. Kubuat sapu tanganku kuapus iluhna. ” ula teriluh itink”, ningku.

Alu peltep-peltep ibelaskenna: ”kutimai kam seh sekolah ndu tamat, Birink. E maka ula kal pagi sambarindu temandu arih....”.

”Agingku....” ningku, ”Kam nge pagi maka malemna. E maka sope aku mulih ula erjagar-jagar, ula ercuman-cuman, mbera seh pagi bagi sura-suranta”.

Kuangkan ayona bas ampunku nari. Kutare kutatap,kuema perdempakenna, kurumna, biberna; serser la ersada-sada. Ia pe pelcik pendakepna, tempa mbiar pulah. Angin rembus manjar-anjar maba sora surdam anak perana i tengah kesain, sung terbegi, sung lang, bagi wani nandangi tongkap.

Berngi lambah bagesna, tambah linona, saja sekali-sekali terbegi sora piso surit erpio-pio idas batang kayu si meganjang.

Langa dem tahunna sada, terbegi me berita man Birink mergana maka turang siate keleng, si ate geget, enggo lawes tersereh. Perbulangen na teman meriah me kap, si ndube ate Biring mergana jadi kelang-kelang si banci erberita kerja beru itink. Labo perban Birink mergana la tek nandangi beru singumban, saja gelah kal min pagi lit teman beru itink enda ku tiga kabanjahe, ntah ndedah adi lit guro-guro i kuta si deban. Tapi kepeken, pas kel me bagi kuan-kuan si adi. Sekali enda enggo me ”kelang-kelang jadi pematang”.

Ergening kuidah doni enda ngukuri perbahen beru itink. Bergi lampas tayang, tapi melawen tertunduh. Erbanca piah-piah dungna sempat kertang me daging ku baba. Bgi tebu teruh buluh-buluh, mawer-mawer i embus angin.

Mawen reh rampus ku man teman-teman la arah dalanna, perban getemna pusuhku. E maka teman pe bagi si kisat reh ku inganku numpang sebab ia pe labo kurang man tangkelenna. Mekatep ku kurung bangku i kamar sebab ku darat pe ningen labo lit gunana. Tambah-tambah isi koncah pe bagi si meninipes nge.

Amin bage gia tetap nge kupala-palai ngikut pelajarenku. Mbiar aku ukur orang tua ceda erkiteken sekolahku la nari erturin-turin, sedangken ia enggo me erlatih-latih ngawatken cuan si gunduk pepulung-pulung tukur kaciwer man belanjangku. Saja uga nge akap ndu banci sikap na man. Asi lawit simbelang.

Emaka seh paksana kalak naik tingkat, aku pe naik kang. Cuma kalak enggo salah sai kerina aku dat kertas selembar. ”tanda kalak penting!”, nina teman-teman janahna cirem. Aku pe cirem ka, lang bas ukur ku ”Ah, anak e...” ku pepalem-palem pusuhku. ” E gia ari”, ateku. Dat peringatan pe labo dalih, sebab labo tersia latihku ngoge buku si mekapal la teralang e. Buku pinjemen si nembas-nembas kujadiken bantal, sebab kalang uluku pe labo lit.

Ibas sada wari reh anak inganku numpang ku kamarku sanga aku ngisap-ngisap dung man. Kutatap dagingna mbestang sembaba ras bukna si agak gondrong.

”bang !”, nina tare aku . ” Disebelah ada penghuni baru”, nina janahna cirem. ”Cewek batak karo, bang!”, nina ka ngumputisa.

” Oo... ya ”, ningku biasa ngaloisa.

“Ke sebelah yok!!” nina ersemangat.

” ah kapan-kapanaja ben, lagi banyak tugas”, ningku janah cirem. Lang ibas ukurku: ”man kai ka diberu, sada pe labo terteki”, ateku nginget-nginget perbahen beru itink man bangku.

”cakep lho bang !!”

” ehmm...” , ningku radu ngembus gebuk isap. Erdipul, nese iderpa angin. ”labo lit kurang rupa mejile”, ateku ka. ” Saja ndarami kalak si rate keleng ngenda mesera. Sebab ambah-ambah rupa mejile, perlu ka ngenda ukur ras lagu”. Nina pusuh ku erbicara-bicara.

” bagaimana bang ?” nina Beny, sebab idahna aku ndekah sinik.” kita mau pergi nih. Kalau abang ga mau biar buat Beny aja”.

”Bam gia kerina isi doni enda, bam, Sering man bangku”. Ateku.

Tapi i umputi na ka : ” Cuma, jangan cemburu aja nanti ya !”. rikut iogena ayongku arah curmin janahna nuri bukna.

”Apa-apaan, kok pake cemburu segala ben?”, ningku ka cirem meringes sitik, erkiteken ingeten man nande itink lenga bo keri nese. Ingeten e pas bagi ugah bas nahe la kena semburen; melem-malem dungus dukut, burak-burak lau namur, piah tading ciningna, ninget-ningeti si lupa tupung rusah erpagi-pagi.

”asal saja abang nanti ga nyesel” nina beny muat darat.

Kuidah arah jendela kaca ia terus ku rumah sebelah.

“Atena je”, ateku bas pusuh. “sura-sura kalak labo man daramen”.

Kuongkam-ongkam lemaringku ndarami bulletin Piso surit sindekah-ndekah. Bagi malem sitik tedehku ngonge berita si tersana ije. “Mbera pembangunan simegati jadi cakap gundari lit ertina man rakyat sirulo, pe ku kalak karo”, ateku. Sebab mbiar kal aku bagi si ngersak kambing, teman. Beritana ngenca mbelang termurmur, tapi nanamna kita ngersak labo lit, sebab nahe tetap tandes ku taneh.


Senembas: ” eeeh...”, ningku cirem sisada ngoge turi-turin Pa Belo kerna karet Kabe. ” mampus ko tabuan!”, ningku la megangsa. Mbiar aku lain kari tanggapen si bas rumah perban aku ngerana kisada. Lang situhuna enggom kupeceki beltekku perban lucuna kuakap. ”Nde ... Pa Belo...”, ningku rikut kutayangken dagingku. Cikcak siayak-ayaken deher jendela. Ercurikcak pe sorana. Melawen-melawen reh tunduhku radu berngi reh bagesna.

Wari ndabuh ku bergi, ence terangka. Ence gelap, gerang ka. Bagem seterus na tempa lit sinaganisa tendang doni enda ibas paksana. Karo Mergana pe malu kal me talu. E maka la erlatih-latih erlajar. Erlajar, medem, medak, sekolah, mulih, man, galang-glang kentisik, ridi, man, nukur isap ku kios janah ngerana-ngerana nimai madat. Wari-wari kiam mentas, la tertangi.


” Ah.... sombongna kalak karo enda arii!!” nina sora nderpa cupingku. Kutulihken ku kawes. ”serr...” erdejeb pusuhku. Perdaya isap pe jengang. La iantusna cakap e.

Teman ikawes ku tedis sada singuda-nguda ngambur ciremna. Rupana mejile gia ningen lang. Dagingna bagi perbuah lacina sipan e; galang la galangsa, kitik la kitiksa; rembang tengah bagi perbuang jauh. Rupana pas kal bagi tang-tang ndulpak sisalsalken matawari senggalah erpagi-pagi. Malem mata si natapsa.

” Nukur kai turang?”’ ningku dekah-dekah de, sebab ku eteh nge cakap ndube man bangku nge tujunna. ”lang, man ise”, ateku. ”perkios enda kalak betawi nge”.

” Nukur obat nyamuk, ka”, nina.

”Andiko”, nina ukurku, ngidah ipenna mbentar ratur mejile. Enda pepsodent nge usur pasta gigina”, ateku. Labo bagi aku, simekatep la pake odol; bage sajam igusgusken.

”Ota, ka”, nina ngaloken simulih senna.

”Ota!” , ningku radu ras ngkirepken perdaya isap gelah isuratkenna saja lebe tukur isapku. Cirem ia natap kami lewat masuk gang.

”Sombong kal pe kam, ka”, nina man bangku janah kami erdalin.

” Engkai maka bage nindu, turang?”, ningku manjar-anjar.

”la kuidah kam main-main ku inganku, amin gia kita pedeher”.

” labo perban sombongku turang. Saja tertarun-tarun lalap piah lalap lang”, ningku ka ngaloisa.

” Ue.... kueteh nge, la nge kalak karo teman ndu. Banci kin la kam kisat reh ku inganku tading”, nina cirem-cirem.

Erdejeb pusuhku megi katana. Labo lit teman ku ise pe denga selain beru itink si enggo ku jabu kalak. La gejap kami enggo seh i pintu gerbang inganna numpang.

”Ota... arah rumah kita lebe, ka !”, nina janah natap ayoku.

”erkai je”, ateku bas pusuhku, la kubelasken. ”erbanca ateku morah kang nge pagi, ma nambah getemna ka nge pusuh si sontar?”. Tapi teman” adi la kari aku nggit tah akapna kang aku sombong”, ateku. Lang pe labo sibuk kel dahinku. Paling-paling baca cerita janah galang-galang, ntah nulis-nulis cerpen ula-ula lang je. Dahin sikatep kudahi pudi-pudi enda. Alu bage nungtung kuakap kerina ukurku serbut e, aminna gia kentisik e ngenca.

Dage teman ibas berngi e ras me kami ercakap-cakap ibas rumahna. Mbue kata ibelasken kami, mulai kerna riahna i sumatra adi lit guro-guro aron, riahna nuriken kerna pemberantasan buta huruf, uga pernanden anahna man belo ngataken ” a-be-ce-de; se-pa-tu;se-pa-ta’ ras sidebanna. Beluh kel ia erban meriah cakap, erbanca la kugejap enggo mbages berngi.

Nese-nese sitik bagi embun erpagi-pagi, aku pe enggo me kuakap meriah erbual bual. ” andiko motungku e....”, ateku. ”Engkai maka beru Itink ndai ningku rusur sedekah enda, sedangken ia enggo tersereh”, nina ukurku. Dungna belas-belasku pe bagi si kuse nuriken si lucu-lucu. Kerna trites, perpola macem, ras turin-turin ’suntil seberaya’ si terkenal i daerah kami pe labo ku ban tading.


Enca berngi e ndai, teman, enggo pas kel bagi perik ku page. Cinanamen. Menam tiap berngi aku ku inganna erbual-bual. Cirem Beny adi i idahna kenca aku karaben e enggo sikap ridi ras ruis. Melikas kusuri bukku. Wari pe enggo kuakap reh terangna.

Mawen adi bosan i rumah saja, kami lawes erdalin-dalin. Ija meriah ningkalak serser i dahi kami. Teman bulung-bulung e pe ikut kuakap cirem adi ngidah kami sigundari sengo singenan pekepar.

”bang ...”, nina Beny iba sada wari. ” ingat ngak ....?” nina janah neringken aku.

”Apa...eem”, ningku

”itu...tu, dulu Beny ajak ke sebelah ga mau, taunya.... hati abang, hmmmm....”, nina ka rikutken nelddu isapna.

”Diam..!!”, ningku tempa nembeh; lang ise nge akap ndu la ersurak ibas pusuhna, adi icakapken kerna temanna erkuan; kerna marlina, inganku nuri-nuri ukur gulut; singalemi pusuhku si sontar.

Teman, situhuna aku pe heran nge; engkai kami banci singenan. Sebab kuakap sikapku enggo me cukup hati-hati gela ula min lebe tambah si man ukuren, seyakatan pelajaran e. Mbiar aku pengalamen si dekah jadi ka.


”Mungkin”, nina ukurku;”perban ia pernah kang i tadingken teman na arih erbanca mesunah kami siantusen. Piah dung na singenan. Bage gia, nginget-nginget sigel-gel mekatep kang ateku ceda. La lah sirang kang pagi kami kedungenna”, nina ukurku erbicara-bicara muat medem e. ”Labo terukuri kal si langa reh”, ateku pepalem-palem pusuh.


Seh tahunna, dung sekolah ku. Ia pe bage ka. Amin gia leben aku bengket, ras-ras dung nge sekolah kami, sebab ia akademi ngenca. Jadi telu tahun ngenca dekahna. Ukur ise kin akap ndu la meriah, teman, adi latih orang tua labo tersia perban sura-sura enggo me seh.

Tapi kai si kubiarkan sedekah enda labo terelakken.

”Kaka tngah...”, nina rikutken iluhna rimpes ibas sada berngi melenget.” Ula nai ateta morah; terjeng jenda me arih-arihta, mesayang”

”Na....”, ningku alu sora parau. ” La atendu aku mekuah?”

” Karo...”, nina alu ndabuhken dagingna ku ampunku. ”Ula bage ndindu. Aku pe ngetem kal nge pusuhku”, nina. ”Uga nge ningku ngelupaken wari-wari sibentasi kita ras-ras e, Karo?”, kesi-kelsina reh rapatna. La nai tertahan aku. Naktak iluhku. Dagingku e bagi si kabang-kabang kuakap.


”Karo ...”, nina ka. ”Adi si sahunken sura-suranta, tah labo kari lit inganta... bagi enggo itehndu ada aku ngenca anak diberu i tengah jabu kami. E maka tah mate rempet nge pagi nande i kuta megi ulahta. Tambah pinakit jantung na pe lit kang”...

”N-n. Na...”, ningku tertahan-tahan perban lanai kueteh kai man belasenken. Kuemai bukna, ayona, matana, kurumna, bibierna.

”Sendah naring , karo... E maka puasi ukur ndu”, nina ngidah aku pe labo ngasup sirang ras ia. Ku idah enggo me litap baju kami ban buena iluh kami mambur.....


” Bage-bage..., sirang me ki…..”, la nai terdungi aku belas-belasku.

”Ah....”, ningku natap ku lau belin si malir ku suah, ingan gambo-gambo erlangi-langi. Kuidah batang cekala, sada arah enda, sada arah ah. Pedeher tempa; sebab batangna rude ku tengah, rikut bulungna si iap-iapen i embus angin. Bage pe urat na si garangan arah teruh.

”Pengindoku ningen teman. Sebab pas kal me bagi cekala e pergeluhku ras marlina, marlina beru sembiring. Tapi turangku kap ia, teman. Ndeher nge tempa tapi pedauh.

Turang gua pe ku jabu kalak nge. Kecuali adi siat denga taneh Sunggal man kami: ’erturang-turang’


” O permen...; ndiganai kam reh?”, nina bengkila bapa Simson, janahna ndujung gagaten.

”nderbi kila”. Ningku tersengget perban la kugejab per rehna.

” Mulih me, kila!!”, ningku ngikutken ia arah pudi, nadingken cekala pekepar lau; suari berngi iapen, la erlatih-latih. *****


Ide cerita : Maruli sitepu
Sadur: jho sbrg


Mawes Pe Paku i Tengah Salak
Kerah Seraso La Ceda Rupa
Lawes Pe Aku Ku Taneh Kalak
Taneh Karo La Banci Lupa


”Iwak karing”nanam na masin
Sambil baca sora surilo
Egia aku i Banjarmasin
I jem aku erlajar bahasa karo

Klick disini untuk baca selengkapnya....

ASAL - USUL KATA SIMALUNGUN

Kamis, 23 April 2009

Simalungun adalah merupakan salah satu jenis etnik batak yang kebayakan mendiami daerah kabupaten simalungun sumatera utara, memiliki budaya dan bahasa daerah yang tersendiri. Asal kata simalungun ini masih banyak di perdebatkan.

Bagaimana kata simalungun itu menjadi sebuah nama mungkin bisa saya bahasa dalam beberapa sumber yg saya baca:

Didalam tulisan di Harian Sinar Indonesia Baru (SIB)bulan januari 1997 tentang : apa sebab dan artinya maka di sebut simalungun. ternyata telah mengundang tanggapan dari beberapa tokoh dan pengemuka masyarakat simalungun.Tanggapan dimaksud juga banyak kita dengar diantara masyarakat awam simalungun itu sendiri.



Menurut bapak O.J. Sinaga dari Tiga balata menyebutkan di harian SIB 15 Januari 1977 dengan judul : BUKAN SIBALUNGUN, BUKAN SIMELUNGUN, MELAINKAN SIMALUNGUN”

. Menurut beliau perubahan-perubahan kata tersebut masih memerlukan pengurain kata secara etimologis dan masih memerlukan pembuktian lanjut atau pembahasan yang lebih mendalam, dan tidak hanya di dasarkan pada pendapat seseorang tetapi sebaiknya dilakukan melalui penelitian dan analisis ilmiah terhadap fakta-fakta sejarah, sehingga di peroleh pengertian bersama yang dapat diterima akal sehat atau pikiran logis dan dapat dipertanggungjawabkan.

Pertanggungjawaban dimaksud, dimana arti dan makna kata simalungun yang di dapat sedapat mungkin sesuai dengan alam kehidupan nyata orang simalungun, baik kepribadian, cara atau pola piker dan falsafah hidup dari masyarakat simalungun.

Beberapa pertanyaan yang perlu di jawab untuk menjelaskan asal-usul nama sinalungun :

  1. Bagaimana sejarahnya sehingga terjadi nama atau sebutan simalungun ?
  2. Siapa yang memberikan nama simalungun itu ?
  3. Sejak kapankah nama itu ada atau sejak tahun/ababd keberapakah nama itu mulai di pergunakan?
  4. Apa latarbelakang atau alasan-alasan pemberian nama itu dan kenapa tidak nama yang lain?
  5. Dan pertanyaan-pertanyaan lain yang erat hubungan nya dengan pola pikir, sifat-sifat kepribadian dan falsafah orang simalungun.

Beberapa pendapat tentang kata simalungun yang telah ada:

  1. Pendapat U.HAMDAR ( Drs. Urich H. Damanik)

Simalungun berasal dari kata : Si-ma-lungun, yaitu bertitik tolak daeri pemecahan kata secara etimologis, bahwa si adalah kata penunjuk, ma adalah awalan, lungun artinya sunyi atau rindu.

  1. Pendapat Drs.Kasim sipayung

Berasal dari kata siou-ma-lungun, dengan penjelasan bahwa siou adalah daerah atau wilayah, ma adalah awalan, lungun adalah sunyi atau rindu. Malungun berarti yang sunyi atau yang dirindui.

  1. Pendapat T.Ms.Purbaraya

Berasal dari kata : Sio-ma-lungun, yakni menghubungkan dengan sejarah runtuhnya kerajaan Silou Tua sebagai lanjutan kerajaan Nagur dan lain-lain yang berhubungan dengan kepindahan penduduk (migrasi) dan wabah penyakit sampar.

  1. Pendapat T.B.A Purba Tambak

Bersasal dari kata simou dan Lungun. Simou artinya samar-samar yakni antara terlihat dan tidak terlihat, tetapi jelas ada. Ibarat sima (kuman) tidak dapat dilihat dengan terang tetapi jelas ada. Lungun artinya lungun atau lengang, karena wilayah itu dulunya adalah terdiri dari hutan belantara yang sunyi dan lengang dimana penduduknya hampir tidak kelihatan.

  1. Pendapat D.Kenan Purba, SH

Berasal dari kata sima-lungun. Sima artinya sisa, lungun artinya kesedihan, maka simalungun artinya sisa kesedihan. Dalam bahasa daerah simalungun di sebut : sima-sima ni lungun yang akhirnya dilafalkan menjadi simalungun.

Sangat diharapkan Buat kita yang mengerti atau memiliki kepustakaan atau sekedar memberikan pendapat tentang tulisan diatas, agar mau memberikan komentar dan kritik yang membangun terhadap topik tersebut,,,

Semoga nantinya bisa menjadi refrensi yang lebih kuat lagi ,,,

Ayo bangun tanah simalungun... bangun dari segala hal positif. Termasuk asal usul simalungun itu sendiri agar tidak mudah dicela atau digoyang orang laen.

Viva simalungun.. horas..

By: Jhoni pehulisa sembiring


Klick disini untuk baca selengkapnya....

Bagaimana membuat anak laki-laki?

Selasa, 21 April 2009

Bagaimana membuat anak laki-laki?

Pada masa kini dan kurun waktu mendatang keluarga kecil memang ideal danbaik anak laki-laki dan perempuan sama saja. Namun masih banyak kita jumpai suami yang meninggalkan istri karena istri tidak mampu melahirkan anak dari jenis kelamin yang diinginkan, atau sering kita lihat suami-istri belum akan berhenti berreproduksi, walaupun sudah lahir anak ke sekian, karena jenis kelamin anak yang ia dambakan belum kunjung dating, yang akhirnya akan menjadikan suatukeluarga besar.

Dalam suku karo (ada sebagian orang karo tidak menyebut diri nya batak karo), memiliki kuturunan anak laki-laki adalah sangat penting, karena dalam melalui anak laki-lakilah suatu marga itu dapat di turunkan (menganut garis keturunan ayah/patrilinial).

Dalam hal ini, penulis tidak akan membahas lebih mendalam tentang pentingnya anak laki-laki, tetapi karena dalam menentukan jenis kelamin anak itu sangat penting maka saya akan membahas beberapa upaya dan usaha bagaimana bila kita ingin memilih jenis kelamin bayi kita.

Upaya berlandaskan teori kuno:

Beribu tahun yang lalu tercatat bahwa manusia telah berusaha dan ingin memilih jenis kelamin anaknya, upaya tersebut dilakukan dalam upacara tradisional. Mari kita simak beberapa cara yang di lakukan oleh mereka.

Teori kanan dan kiri

Permedines (540 SM) seorang filsuf yunani mengatakan bahwa wanita mempunya dua peranakan, satu kanan dan satu kiri. Anak laki-laki pertumbuhannya di peranakan kanan dan bayi perempuan di peranakan kiri. Apabila menginginkan anak perempuan, pada waktu bersetubuh istri harus berbaring miring pada sisi kirinya. Sebaliknya bila yang di inginkan anak laki-laki maka berbaringlah pada sisi kanan agar benih suami mengalir pada peranakan yang tepat.

Hipocrates (460-377 SM) tidaklah cukup hanya dengan berbaring miring ke sisi kanan, malahan testis (buah pelir) harus di ikat kuat dengan seutas tali waktu bersetubuh, apabila menginginkan anak laki-laki.

Menurut Democritus( 460-360 SM) baik pria maupun wanita menghasilkan bibit yang menentukan jenis kelamin dan watak anak adalah suatu mozaik yang terbentuk pada percampuran pada ke dua benih ini. Apabila yang dominant adalah perempuan, keturunannya adalah perempuan, sebaliknya bila yang memegang peranan pria, akan lahir bayi laki-laki.

Dapat di anggap bahwa Democritus adalah pelopor kuno dari teori kromosom moderen.

Aristoteles (384-322 SM) percaya bahwa bibit yang lebih kuat mengalir sewaktu bersetubuh akan menentukan kelamin bayi dalam kandungan. Ditambahkannya bahwa kekuatan ini dipengaruhi oleh situasi dan kondisi dalam sekeliling seperti hembusan angina dan lain-lain. Dikatakannya, bahwa akan lebih banyak anak laki-laki dilahirkan apabila persetubahan pada waktu angina utara bertiup dibandingakan dengan angina selatan berhembus. Sebab angin selatan bersifat lembab dan ini merupakan predisposisi anak perempuan.

Sebenarnya masih banyak teori-teori masyarakat dahulu dalam upaya untuk memilih jenis kelamin anak yang mereka inginkan. Namun bisa di bayangkan betapa repotnya nenek moyang kita dulu dan betapa romantisnya mereka karena persetubuhan harus setiapsaat di putar dan dimiringkan kekanan dank e kiri; harus melihat arah utara atau selatan sambil menunggu berhembusnya angina sepoi-sepoi basah dengan tujuan memperoleh jenis kelamin anank yang di harapkan.

Namun teori yang banyak digunakan saat ini yang secara ilmiah telah dilaporkan adalah sebagai berikut:

Prosedur dan pedoman bagi yang mendambakan bayi perempuan :

  1. lakukan bersetubuh 3 hari sebelum ovulasi, lalu hentikanlah 2hari menjelang ovulasi. Bersetubuh dapat di ulang lagi 2 hari setelah ovulasi.
  2. Dekat sebelum anda melakukan persetubuhan beberapa kali liang kemaluan di bilang dengan campuran 1 liter air dan 2 sendok makan garam meja putih.
  3. Sang istri hendaknya berusaha menghindari orgasme, karena hal ini akan mengeluarkan sekresi alkalis yang mentralisir lingkungan asam.
  4. Pilihlah posisi muka berhadapan muka, suami diatas dan istri di bawah, agar sperma tidak langsung menerobos ke mulut serviks uteri ( mulut leher rahim).
  5. Sebaiknya pada saat suami terjadi orgasme dan ejakulasi, jangan lakukan penetrasi penis yang dalam, keluarkan sebagian.
  6. Mengadakan hubungan kelamin setelah haid setiap 2 hari secara teratur sampai 2-3 hari sebelum ovulasi akan lebih baeik. Karena jumlah sperma yang relative kecil dapat memperbesar kemungkinan memperoleh bayi perempuan.

Prosedur dan pedoman bagi yang mendambakan bayi laki-laki

  1. Lakukan persetubuhan sedekat mungkin dengan detik terjadinya ovulasi, atau tepatnya 12 jam sebelum dan sesudah ovulasi.
  2. sesaat sebelum persetubuhan setiap kali istri membilas liang kemaluan dengan campuran 1 liter air dan 2 sendok makan garam soda (natrium bikarbonat-soda)
  3. Kalo dapat sebaiknya istri mencapai orgasme lebih dahulu, disusul oleh orgasme suami.
  4. Posisi yang di anjurkan adalah knee-chest (genu pectoral), dimana suami mendekati istrinya dari belakang.
  5. Pada detik suami mencapai orgasme dan ejakulasi, lakukanlah penetrasi penis yang dalam.
  6. Puasa atau pantangan bersetubuh sangat di perlukan mulai dari haid kering sampai hari terjadinya ovulasi. Maksud nya agar volume dan jumlah sperma per cc akan menjadi sebanyakmungkin.

Yang jelas pedoman dan prosedur diatas aman dan sederhana, namun hasilnya tidak di jamin 100 %. Menurut hasil laopran Shettles hsil klinis yang di peroleh 80% dan kalo psangan bener2 teliti apalagi kalo bilasan dan ovulasi tepat pada waktunya, maka angka kesuksesan mencapai 85-90%.

Namun semuanya itu sekedar usaha dan masukan secara ilmiah, namun sebagai umat beragama mari selalu diberdoa agar apapun yang dilakukan dan direncanakan juga di berkati dan direstui oleh Tuhan.

Mungkin masih banyak kekurangan dalam penulisan ini, dan penggunaan istilah yang kurang di mengerti bila pembaca kesulitan dapat ditanyakan ke kami. Saran, kritik serta masukan sangat kami harapkan dalam tulisan ini. Semoga bermanfaat.

Sumber : Rustam Mochtar, Dr.Prof. MPH,“Sinopsis obstetric, obstetric operatif dan obstetric sosial” jilid2, edisi 2,Jakarta: EGC, 1998.

Klick disini untuk baca selengkapnya....

mejuah juah , horas

mejuah juah man banta kerina ,,
sebenarnya saya bukan orang yg terlalu suka menulis,,,
tapi dalam tahap pertama ini saya akan mencoba untuk berbagi dan menulis hal2 yang berhubungan atau tidak berhubungan dengan diri saya ,,
saran dan komentar sangat saya perlukan dalam blog ini ,,,
semoga blog ini menjadi blog yang bermanfaat buat saya dan juga buat pembaca,,,
Bujur melala,,, diate tupa,, mauliate godang,,,,

Jo's

Klick disini untuk baca selengkapnya....
 
mejuah juah | Blogger Template Design By LawnyDesigns Powered by Blogger